Category Archives: Kenangan Mesir

Masjid Al Azhar Mesir dari Atas

Penasaran sama pemandangan Masjid Al Azhar kalau dilihat dari atapnya?

Iniو video hasil rekaman teman sekamar yang berhasil dapat izin dari sang penjaga masjid untuk mengambil gambarnya dari atas. Karena nggak sembarangan orang yang bisa naik ke atap mengingat usia masjid yang sudah ribuan tahun.

Gimana?

Advertisements

Kangen Kurma Segar (Balah) Mesir

Ramadan-Ramadan gini jadi kangen banget suasana gemerlapnya kota Kairo dengan berbagai lampionnya yang indah, penjaja halawiyat di pingir jalan, maaidaturrahman dan yang pasti balahnya itu loh…hmm bikin kangen banget. Soalnya balah atau kurma segar ini jarang banget ditemui di Indonesia.

Buah kurma di Indonesia kebanyakan sudah dalam bentuk manisan atau keringan dan mungkin hampir jarang yang menjualnya masih dalam keadaan segar dan fresh sebagaimana yang selalu aku nikmati untuk sajian berbuka di Mesir.

Balah ini manisnya pas banget dan nggak bikin bosen. Dan paling nikmat banget kalau dijadikan kolak kurma. Hehehe…ngomong-ngomong tentang kolak kurma, selama di Mesir aku jarang bahkan boleh dibilang nggak pernah bikin kolak pake santan (mahal bro). Kelapa atau yang biasa orang Mesir bilang Gushindi ini harganya lumayan mahal, ditambah lagi tampilannya yang nggak mantap. Di Mesir, produk buah kelapa itu import semua, alias ngak bakalan nemu deh buah kelapa yang tumbuh di Mesir. Dulu saya kira kelapa itu tumbuh di Mesir yah paling tidak berharap tanaman ini tumbuh di tepi pantai, tapi sungguh pemandangan nyiur melambai di tepi pantai nggak bakalan Anda temukan di Mesir. Nah loh…kok malah mbahas kelapa yak…kan judulnya balah alis kurma segar. Wah gara-gara kolak mbahasnya jadi ngelantur.

Kembali ke laptop…… (heheh…kayak yang punya laptop aja yak..)

Pas mau pulang ke Indonesia di akhir tahun 2009 lalu, aku sempet bawa kurma segar, tapi cuma bisa bawa satu kilo aja, itupun sudah aku paspaskan dengan seluruh barang bawaanku. Soalnya cita-cita dulu kalau pulang ke tanah air pengen bawa balah yang buanyak, tapi akhirnya nggak kesampaian. Tapi lumayanlah bisa bawa sekilo mah….daripada nggak.

Salah satu manfaat dari balah yang paling terkenal adalah menguatkan dinding rahim. Makanya, waktu tetanggaku tahu aku bawa balah, beliau langsung minta ke aku beberapa butir (maklum bawanya dikit jadi dihemat makannya) untuk diberikan pada mantunya yang belum bisa punya momongan, berharap semoga balah ini bisa membantu menguatkan dinding rahimnya.

Balah itu ada yang warna merah dan ada juga yang kuning. Biasanya balah kuning bentuknya lebih montok dibanding balah merah yang cenderung lonjong. Tapi keduanya akan sama – sama berwarna hitam ketika sudah masak, dan saat menghitam itulah saat yang paling lezat untuk disantap..hmm…nyam..nyam….! (Siapa yah yang bisa aku titipi Balah…hiks…hiks..).

Yah..beginilah manusia, selalu mengharap yang tidak ada. (kebiasaan buruk, pembaca dilarang meniru). Pas masih di Mesir nyarinya yang aneh-aneh, segala nyari siomay, bubur ayam Bandung, batagor, pempek, risoles, martabak telor, sayur gudek…yah..pasti susah lah ya……eehh..giliran dah di Indonesia, nyarinya yang berbau Mesir, segala pengen balah lah, Ish lah, kufta lah, hawashi lah, to’miyah lah, segala ful dan balela  juga kangen…..repot – repot….!

Ya sabarlah…..

Semoga suatu saat aku bisa meminum air sungai nil lagi….amin.

Maaidatu Ar-Rahman di Keluarga Mesir

Pas lihat-lihat foto kenangan waktu di Mesir, nggak sengaja lihat foto pas kami lagi buka puasa di rumahnya pemilik flatku yang kebetulan juga teman sekelasku di kampus Al-Azhar Kairo. Nggak kerasa, hampir dua tahun aku ninggalin Kairo, dan sebentar lagi dah mau masuk bulan Ramadan yang kedua selama di Indonesia. Dulu aku pulang ke Indonesia pas banget sama bulan puasa, seminggu sebelum lebaran tepatnya, jadi hari pertama puasa masih di Mesir, Lebarannya dah di Indonesia.

Ramadan di Mesir atau di negara-negara timur tengah, pasti bakalan heboh banget. Terutama yang paling nggak bisa dilupain adalah Maaidatu Ar-Rahman. Apaan tuh susah banget yak nyebutinnya?

Maaidatu Ar-Rahman adalah makanan yang sengaja disiapkan secara gratis oleh para dermawan untuk sajian buka puasa bagi siapa aja yang mau buka puasa di situ. Siapa aja boleh ngambil dan nggak usah bayar. Nggak Cuma di satu tempat aja loh, yang pasti di setiap masjid yang tersebar di seantero kota Kairo pasti menyediakan hidangan buka puasa ini. Nggak Cuma di masjid aja, di jalanan, setiap sudut kota bahkan rumah-rumah pribadi ada yang sengaja menggelar hidangan ini bagi siapa aja yang mau berbuka. Subhanallah….

Ramadan benar-benar dijadikan ajang buat berlomba-lomba berbuat kebaikan, termasuk pemilik flatku. Meskipun nggak bikin tenda besar untuk Maaidatu Ar-Rahman, tuan rumahku juga termasuk salah satu yang selalu membukakan pintunya untuk kami agar berbuka puasa di rumah mereka. Wah jangan ditanya deh kalau udah dijamu sama orang Mesir, bisa-bisa perut kalian nggak ada yang muat buat menampung semua makanan itu. Nggak sahur juga nggak papa, habisanya kalau udah buka di sana rasanya buat sahur aja udah nggak ada tempatnya…hehehe (lebay.com).

Beneran deh, orang Mesir itu cara makannya beda jauh sama orang Indonesia. Pertama mereka itu hobinya makan daging, nasinya itu selalu dimasak seperti nasi kebuli, selalu ada syurbah(soup), salatoh (salad sayuran), acar zaitun, wortel, lemon, belum lagi pertama buka pasti disuruh minum sari kurma (buah kurma kering yang udah direndam semalaman dengan air tanpa dikasih gula, biasanya dicampur dengan aprikot kering dan buah tin).

Setelah minum sari kurma itu, biasanya dilanjutkan dengan hidangan pembuka berupa syurbah atau sup. Sajian suka beda-beda setiap hari, kadang syurbah daging pake lisan ashfur, kadang sup adas oranye, atau Cuma kaldu ayam doang. Nah itu dikasih satu mangkok satu orang.

Habis itu, dilanjutkan dengan menu utama . karena kami orang Indonesia, mama Mesir selalu tahu makanan pokok kami adalah nasi, jadi mama selalu masak nasi, tapi aku selalu pesan kalau masak nasi nggak usah dikasih minyak, dan kalau bisa dikasih air doang nggak usah pake garam. Tapi orang Mesir suka protes kalau nggak boleh dikasih garam, katanya “Kok makan nasi plain begitu, ya nggak enak dong Anita”. Ya terserah deh, yang masak kan mereka, tinggal makan aja kok repot.

Nah menu utamanya ini nih, biasanya aku nggak makan ini dulu. Karena orang Mesir selalu bikin salatoh, maka aku makan salatohnya duluan biar cepet kenyang. Soalnya kalo makan menu utama dulu ntar dah ga ada tempat buat salad. Soalnya porsi utama itu jumbo banget. Ayam seperpat potong atau bahkan separuh untuk satu orang. Kalau daging dikasih yang buesar sekali dan kalau ikan, dikasih satu potong ikan utuh dan ukurannya big size. Nggak kebayangkan kenyangnya kaya apa. Itu belum hidangan penutup berupa buah-buahan segar. Kadang aku dah nggak mau ngabisin kalau kekenyangan dan berdalil “Kuluu wasyrobuu wala tusrifuu…”  artinya “Makan dan minumlah kalian tapi jangan berlebihan…”nggak mungkin lah semuanya kita masukin ke perut.

Ya begitulah..akhirnya kami pulang dengan perut yang sudah terisi penuh dengan makanan penuh gizi. Dan satu lagi…setelah makan segitu banyak biasanya mereka tidak makan makanan berat untuk sahur, mereka cuma makan zabadi atau youghurt dan sandwich.

Begitulah kenangan yang masih kuingat kira-kira.